Kajian Online Interaktif Ikhwan & Akhwat
     - MASJID ASTRA -
SELASA, 16 Februari 2021
                 04 Rajab 1442 H
Pukul, 19.45 WIB - Selesai

📔 Nara Sumber :
"Ustadz DR. Firanda Andirja, LC., MA."


~ KISAH KEMULIAAN ASMA BINTI ABU BAKAR ~


Kita akan membahas sejarah singkat dari seorang Shahabiyah yang mulia Asma bin Abu Bakar radhiallahu'anhuma.
Seorang sosok wanita yang tangguh dan hebat, sabar dalam menghadapi berbagai macam ujian.


🌸 Nasab Asma binti Abu Bakar radhiallahu'anha.

▪️Ayahnya Asma.
Abu Bakar radhiallahuanhu yang menikah dengan 4 wanita.

1》Qutaylah binti Abdul Uzza.
Punya anak yang bernama;
- Asma binti Abu Bakar.
- Abdullah bin Abu Bakar.
(Yang membantu Nabi ketika Nabi Hijrah, kalau malam dia tidur bersama Nabi dan Abu Bakar di Gua Tsur, kemudian siang harinya pergi ke Mekkah mencari berita)

2》Asma binti Umays.
Punya anak bernama;
- Muhammad bin Abu Bakar. (Yang lahir pada saat Nabi shalallahu 'alaihi wasallam akan melaksanakan Haji dan melahirkan di Bir Ali)

3》Ummu Ruman.
Punya anak yang bernama;
- Aisyah binti Abu Bakar radhiallahu'anha (Istri Nabi).
- Abdurahman bin Abu Bakar.

4》Habibah binti Kharijah al Anshoriyah.
Punya anak bernama;
- Ummu Kultsum binti Abu Bakar 
(Lahir setelah wafatnya Nabi).

▪️Lahir dan wafatnya Asma binti Abu Bakar.
- Lahir kurang lebih tahun 27 sebelum hijrah.
- Wafat tahun 73 hijriah.
- Usia beliau sekitar 100 tahun.
- Beliau adalah orang terakhir yang wafat dari kalangan Muhajirin.
- Asma lebih tua dari pada Aisyah belasan tahun.

▪️Adapun Qutaylah binti Abdul Uzza.
Diceraikan oleh Abu Bakar, apakah muslim atau tidak, wallahu'alam tidak pernah diketahui.

Tetapi pernah dia datang kepada kekota Madinnah diperjanjian Hudaibiyah (antara tahun ke 6-7 Hijriah), untuk menjenguk putrinya Asma.
Kemudian dia membawa pemberian kepada Asma, maka Asma minta ijin kepada Nabi shalallahu'alaihi wasallam.
Diantara wara nya Asma, dia tidak langsung menyambut ibunya, dia tanya Rasulullah,
"Sesungguhnya ibuku datang dan dia dalam kondisi ingin bertemu dengan aku, apakah aku menyambung silahturahmi dengan ibuku sementara sia musyrika."
Kata Nabi shalallahu'alaihi wasallam,
"Iya, sambung silahturahmi dengan ibumu."

Apakah  Qutaylah akhirnya masuk Islam atau tidak, sebagian ulama mengatakan kalau dia bertahan sampai Fathuh Mekkah baru masuk Islam.
Wallahu'alam bishowab.

Yang jelas ketika dia bertemu dengan Asma binti Abu Bakar di tahun 6-7 Hijriah dia masih dalam kondisi musyrika.

Maka turunlah Firman Allah dalam Quran Surat Al-Mumtahanah Ayat 8.
★ Allah Ta'ala berfirman;

لَا يَنۡهٰٮكُمُ اللّٰهُ عَنِ الَّذِيۡنَ لَمۡ يُقَاتِلُوۡكُمۡ فِى الدِّيۡنِ وَلَمۡ يُخۡرِجُوۡكُمۡ مِّنۡ دِيَارِكُمۡ اَنۡ تَبَرُّوۡهُمۡ وَ تُقۡسِطُوۡۤا اِلَيۡهِمۡ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الۡمُقۡسِطِيۡنَ‏

"Allah tidak melarang kamu berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tidak memerangimu dalam urusan agama dan tidak mengusir kamu dari kampung halamanmu. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil."
[QS. Al-Mumtahanah : 8]

▪️Bapaknya Abu Bakar adalah Abu Quhafah.
Abu Quhafah masuk Islam belakangan.

Jadi Asma,
- Bapaknya Sahabat.
- Kakeknya Sahabat.
- Suaminya Sahabat yang dijamin masuk surga.
- Saudara-saudaranya ada Abdullah, ada Abdurahman, Aisyah, semua dari keluarga Islami.

▪️Asma menikah dengan Zubair bin Awwam.
Asma menikah dengan Zubair ketika sebelum hijrah. 

▪️Anak-anak Asma dan Zubair bin Awwam radhiallahu'anhu.
Mereka punya beberapa anak laki-laki dan perempuan.

》Diantara anak laki-lakinya bernama;
1. Abdullah bin Zubair (sahabat)
Anak pertama kaum muslimin yang lahir setelah hijrah.
Dan ketika Abdullah bin Zubair lahir dibawa kepada Nabi shalallahu'alaihi wasallam, maka Nabi mentahniq. Yang pertama kali masuk dalam mulut Abdullah bin Zubair adalah air liur Nabi shalallahu'alaihi wasallam.
2. Assem bin Zubair
3. Al-Monzer bin Zubair
4. Urwah bin Zubair (sering meriwayatkan hadits)

》Diantara anak perempuannya bernama;
1. Khadijah al-Kubra binti Zubair
2. Ummu al-Hassan binti Zubair
3. Aisyah binti Zubair

Dan kemudian akhirnya Asma dicerai oleh Zubair bin awwam radhiallahu'anhu, dan diapun tinggal bersama putranya Abdullah ibnu Zubair.

▪️Yang paling terakhir lahir dari pernikahan Asma dengan Zubair adalah Urwah bin Zubair.
Lahir di zaman Khalifah Umar bin Khattab.
Kalau kita sering dengar Hadits biasanya ada riwayat Urwah bin Zubair dari Aisyah (karena Aisyah ini bibinya Urwah).


🌸 Sirah Asma binti Abu Bakar secara singkat.

⚡ Gelar Asma binti Abu Bakar.
 "Dzatun Nithaqain" (Pemilik dua ikat pinggang)

◇ Nithaq yaitu ;
Ikat yang dipakai yang dipakai semacam kain kecil untuk mengikat pinggang wanita di zaman dahulu, dalam rangka untuk giat bekerja.
Artinya kalau mereka mau kerja lebih giat, roknya diangkat agar tidak melorot sehingga bisa gerak dengan gesit.

Beliau diberi gelar "Dzatun Nithaqain" diriwayatkan dalam suatu riwayat, bahwasanya Nabi yang memberi gelar tersebut.
Dan para sahabat mengenalnya dengan Dzatun Nithaqain.

◇ Kenapa diberi gelar tersebut.
Karena Nabi shalallahu'alaihi wasallam ketika hendak hijrah bersama ayahnya Abu Bakar maka yang menyiapkan makan adalah Asma.
Ini perjalanan penentu bagaimana kelanjutannya Islam dengan berhijrah Nabi shalallahu'alaihi wasallam dengan Abu Bakar ke kota Madinnah. Inilah awal dari berkembangnya Islam.

◇ Diantara terjadinya proses hijrah tersebut adalah Asma binti Abu Bakar.
Dia siapkan makanan kemudian dia tidak menemukan tali untuk mengikat makanan. 
Akhirnya dia ambil tali pinggangnya lalu memotongnya menjadi dua.
Satu untuk mengikat makanan dan yang satunya dia pakai.
Sejak saat itu dia dikenal dengan "Dzatun Nithaqain" (pemilik dua ikat pinggang).

Kelihatannya sepele, hanya menyiapkan makanan dan mengikatnya untuk perjalanan Nabi dan Abu Bakar, tetapi ini menjadi gelar bagi Asma binti Abu Bakar, karena dia berperan dalam perjuangan hebat yaitu Hijrah.
Yang hijrah inilah yang menyebabkan Islam berkembang luar biasa. 
Ini adalah gelar yang Mulia bagi Asma. Semua orang mengingatnya bahwa Asma mempunyai peran besar dalam terjadinya Hijrah.

Setelah Rasulullah shalallahu'alaihi wasallam bersama Abu Bakar pergi hijrah.
Maka orang-orang Quraisy sibuk mencari Rasulullah dan Abu Bakar, mereka kehilangan Nabi shalallahu'alaihi wasallam.
Dan mereka datang kerumah Abu Bakar, mereka mendapati Asma.

Asma sangat pemberani, lalu asma keluar menemui mereka orang-orang Quraisy.
Kata Abu Jahal bin Hisyam yang saat itu berdiri dipintu rumah Abu Bakar,
"Dimana bapakmu.?"
Kata Asma,
"Aku tidak tahu dimana ayahku."
Maka Abu Jahal angkat tangannya kemudian dia tampar wajah Asma sampai anting-anting Asma lepas, begitu kuat hantaman Abu Jahal.
Bagaimana Asma berani dan kuat menghadapi Abu Jahal.

⚡ Asma Menikah dengan Zubair bin Awwam sepupunya Nabi shalallahu'alaihi wasallam.

▪️Abu Bakar menikahkan Asma binti Abu Bakar dengan Zubair bin Awwam seorang sahabat mulia yang dijamin masuk Surga.

◆ Yang kata Nabi shalallahu'alaihi wasallam,

 إِنَّ لِكُلِّ نَبِيٍّ حَوَارِيًّا وَإِنَّ حَوَارِيَّ الزُّبَيْرُ بْنُ الْعَوَّامِ 

"Sesunggunya setiap Nabi memiliki seorang penolong dan penolongku adalah Zubeir bin 'Awwam."
(HR. Bukhari no.2635 dan Tirmidzi no.3677)

▪️Zubair bin Awwam seorang yang terkenal pencemburu dan Asma mengerti tentang kondisi suaminya.

◆ Hadits diriwayatkan oleh Bukhari, Asma bercerita,
"Zubair bin Awwam ketika menikahiku adalah seorang yang miskin, tidak punya harta dan budak. Kecuali ada seekor Onta dan seekor Kuda. 
Maka aku kerja untuk bantu suamiku, aku mengurusi kudanya mengambil makannya dan air, aku membuat adonan roti. Aku tidak pandai membuat roti tetapi tetangga-tetanggaku bantu aku untuk buat roti. Dan mereka adalah tetangga-tetangga yang baik.
Dan aku mengangkat biji-bijian diatas kepalaku dari tanahnya Zubair yang Rasulullah berikan untuk Zubair, dan jaraknya kira-kira 4 km. 
Satu hari aku datang dan aku mengangkat biji-bijian diatas kepalaku, kemudian ditengah jalan aku bertemu dengan Rasulullah shalallahu'alaihi wasallam dan beberapa kaum Anshor.
Kemudian Rasulullah memanggilku untuk memboncengku dibelakangnya.
Aku ingin dibonceng oleh Nabi karena aku capek. Tapi aku malu berjalan bersama rombongan laki-laki.
Aku ingat Zubair suamiku dan bagaimana dia cemburunya, aku khawatir dia cemburu kepadaku karena aku berjalan bersama Rasulullah shalallahu'alaihi wasallam.
Rasulullah melihatku tidak respek maka Rasulullahpun jalan terus.
Kemudian aku datang kepada suamiku Zubair bin Awwam, "aku tadi bertemu Nabi shalallahu'alaihi wasallam ketika aku sedang mengangkat biji-bijian diatas kepalaku, dan beliau bersama sahabat-sahabatnya, kemudian dia tundukan Onta agar aku naik ke Onta tersebut. Tapi aku malu kepada Nabi dan aku ingat engkau pencemburu."

◇ Ini menunjukan kasih sayang istrinya kepada suaminya, dan ini merupakan amal sholeh. Dia tahu suaminya cemburu dan dia cerita kepada suaminya supaya suaminya lebih sayang.

Kata Zubair bin Awwam,
"Demi Allah, kau angkat biji-bijian diatas kepalamu itu lebih berat dari pada kau digonceng Nabi shalallahu'alaihi wasallam."

◇ Artinya, Zubair mengatakan tidak masalah selama itu bersama Nabi.

Maka Asma berkata,
"Sampai akhirnya Abu Bakar ayahku mengirim kepadaku pembantu yang akhirnya mengurusi kudanya Zubair bin Awwam. Maka aku tidak capek-capek lagi mengurusi Kuda harus jalan tiap hari berkilo-kilo. Seakan-akan Abu Bakar telah memerdekakan aku dari perbudakan."

▪️Zubair bin Awwam juga seorang yang keras terhadap Asma.

◆ Dalam riwayat disebutkan,
Asma pergi kepada ayahnya Abu Bakar, dan diapun mengeluhkan tentang suaminya, suaminya begini dan begini.

◇ Tidak mengapa seorang wanita pergi ke orangtuanya untuk berdiskusi urusan rumah tangganya, karena yang menikahkan dia adalah bapaknya.

Kata Abu Bakar,
"Wahai putriku sabarlah engkau terhadap suamimu, sesungguhnya seorang wanita kalau punya suami yang sholeh kemudian suaminya meninggal dan wanita tersebut tidak menikah lagi setelah itu, maka mereka berdua akan dikumpulkan oleh Allah di Surga."

⚡Perceraian Zubair bin Awwam dengan Asma binti Abu Bakar.

Tapi ahirnya dipenghujung Zubair bin Awwam menceraikan Asam binti Abu Bakar.
Adapun sebabnya ada beberapa riwayat kenapa Zubair bin Awwam menceraikan Asma.

◆ Disebutkan salah satunya,
Bahwasanya terjadi pertengkaran antara Zubair bin Awwam dengan Asma, akhirnya Asma berteriak memanggil putrannya Abdullah.
Maka Abdullah pun datang ingin menolong ibunya, maka bapaknya mengatakan,
"Wahai Abdullah bin Zubair putraku, kalau kau masuk kerumah ini, ibumu aku cerai."
Akhirnya Abdullah bin Zubair tetap masuk ingin membela ibunya. Maka akhirnya jatuh talak. Dan akhirnya Asma dirawat oleh putranya Abdullah bin Zubair.

⚡Asma kemudian menjalani kehidupan bersama putranya Abdullah bin Zubair.

Abdullah bin Zubair dalam kisah yang masyhur, beliau diangkat atau dibaiat menjadi khalifah di Mekkah pada tahun 64 hijriah, setelah wafatnya Yazid bin Muawiyyah.

Terjadi fitnah, sebagian Bani Umayyah dinegeri Syam.
Abdullah bun Zubair memisahkan diri, kemudian diapun menjadi pemimpin di kota Mekkah. Dan orang-orang membaiat beliau.

Kemudian terjadi fitnah dan akhirnya terjadi pertempuran antara Bani Umayyah dengan Abdullah bin Zubair, akhirnya meninggal Abdullah bin Zubair diserang oleh Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi.

Tatkala orang-orang mulai meninggalkan Abdullah bin Zubair, ketila itu diserang oleh pasukan dari negeri Syam. Maka Abdullah bin Zubair datang kepada ibunya yang sudah sangat tua ketika itu.

Kemudian dia berkata,
"Wahai ibunda, orang-orang sudah meninggalkan aku, dan tidak ada yang tersisa bersamaku kecuali tinggal sedikit orang. Dan yang bersamaku adalah orang yang tidak sabar, tidak bisa bertahan lama. Sementara orang kalau aku minta dunia mereka kasih, bagaimana menurutmu wahai ibunda.?"

Maka Asma menjawab,
"Engkau lebih tau tentang dirimu wahai Abdullah bin Zubair, engkau orang yang rajin beribadah, rajin puasa, rajin sholat malam.
(Disebutkan kalau beliau sholat maghrib, beliau sujud beliau tidak angkat kepalanya kecuali adzan Isya).
Wahai putraku, kalau kau tahu bahwasanya kau diatas kebenaran, dan kau menyuruh kepada kebenaran, maka lanjutkanlah. Telah terbunuh kawan-kawanmu, jangan engkau serahkan lehermu begitu saja, kemudian kepalamu dijadikan permen oleh Bani Umayyah. Kalau ternyata selama ini engkau hanya mencari dunia wahai putraku, maka engkau adalah hamba yang terburuk. Kau telah membinasakan dirimu sendiri dan kau telah membinasakan teman-temanmu yang terbunuh bersamamu.
Kalau kau berkata kepadaku wahai putraku, aku diatas kebenaran tapi kawan-kawanku sudah melemah akupun ikut lemah, ini bukan perbuatan orang-orang yang merdeka, bukan sikap orang-orang yang agamis.
Berapa lama kau akan dikekalkan didunia.? Lebih baik kau mati."

◇ Asma merasa berat tapi dia tegar, bahkan anaknya dalam kondisi demikian. 

◇ Sebenarnya Abdullah bin Zubair bukan takut, tapi dia ingin menenangkan ibunya, karena dia tahu apa yang akan terjadi pada dirinya, agar ibunya tahu kondisi bahwa dia akan di bunuh.

Maka Abdullah bin Zubair berkata,
"Wahai ibuku, aku khawatir jika Ahlul Syam membunuhku, mereka akan mencincang-cincang tubuhku dan merwka akan menyalibku."

Asma berkata dengan perkataan yang indah,
"Wahai putraku, jangan kau khawatir, kambing kalau sudah disembelih setelah itu mau dicincang-cincang dia tidak ada masalah dan tidak merasakan kesakitan. Berjalanlah diatas ilmumu dan minta tolong kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala."

Kemudian Abdullah bin Zubair mencium kepala ibundanya minta doa, kemudian diapun berjalan melanjutkan perjuangannya. Dan akhirnya beberapa hari kemudian dia berperang dan akhirnya meninggal dunia pada tahun 73 Hijriah.


🌸 Bagaimana Tegarnya Asma binti Abu Bakar.

Beberapa riwayat dari Shahih Muslim bagaimana tegarnya Asma binti Abu Bakar.

▪️Dari Abu Naufal, dia mengatakan,
Aku melihat Abdullah bin Zubair melewati suatu tempat yang agak tinggi di kota Mekkah. Disitulah Abdullah bin Zubair disalib oleh Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi.
Orang-orang Quraisy pun melihat jasad Abdullah bin Zubair. 
Abdullah bin Umar melewati jasadnya Abdullah bin Zubair. Kemudian dia berdiri didepan jasadnya Abdullah bin Zubair.
Dan dia berkata memberi salam kepada jasad Abdullah bin Zubair yang disalib di tiang,
"Assalamualaika Aba Hubaib, assalamualaika Aba Hubaib, assalamualaika Aba Hubaib."

◇ Abdullah bin Umar berbicara kepada jasadnya Abdullah bin Zubair di depan orang-orang Quraisy, sengaja dilakukan oleh Abdullah bin Umar agar di dengar oleh orang-orang Quraisy. 
Karena ada Isyu bahwasanya Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi mengatakan bahwasanya "Abdullah bin Zubair ini musuh Allah, munafiq, orang bejat."
Maka Abdullah bin Umar invin membela Abdullah bin Zubair dihadapannya orang-orang Quraisy.

Maka Abdullah bin Umar berkata dengan suara yang keras,
"Saya sudah larang engkau jangan kau lakukan ini, demi Allah yang aku tahu tentang engkau wahai Abdullah bin Zubair, engkau adalah orang yang senantiasa puasa, engkau adalah orang yang senantiasa sholat malam, engkau adalah orang yang senantiasa menyambung tali silahturahmi. Demi Allah seandainya ada satu umat, engkau adalah orang yang paling terburuk diantara mereka, itu Umat terbaik."
(Maksudnya orang sholeh)
Kemudian Abdullah bin Umar pun pergi.

◇ Sebagian dijelaskan oleh Imam Nawawi dalam syarah Al Minhaj Shahih Muslim,
Dia sengaja berkata dengan keras begitu agar ucapan dia membantah tuduhan Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi terhadap Abdullah bin Zubair.
Abdullah bin Umar memandang ini saudara semuslim maka harus dibela, dengan cara yang seperti demikian, dia ucapkan kebaikan-kebaikannya dihadapan masyarakat.

Dan benar, ini menunjukan keberanian Abdullah bin Umar. 
Dia tahu Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi adalah orang yang tukang bunuh dan tidak perduli.

Kemudian sampailah sikap Abdullah bin Umar ini kepada Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi.
Kemudian dia turunkan Abdullah bin Zubair dari tiang, kemudian dilemparkan dikerumunan orang-orang Yahudi, (masih dihina).

Kemudian dia kirim utusan kepada ibunya Abdullah bin Zubair yaitu Asma binti Abu Bakar.
Asama tidak mau datang kepada Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi, maka utusan Hajjaj datang lagi dengan menekankan perintah bahwa Asma harus datang kepada Hajjaj.

Kata Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi,
"Kau datang kepadaku, kalau tidak aku akan utus orang untuk menggeretmu diatas konde-kondemu."

Asma binti Abu Bakar orang yang tegar, dia tidak mau. 
Asma berkata,
"Sampaikan kepada Hajjaj, aku tidak akan datang kepada dia sampai dia utus orang tarik kepalaku kepada dia."

Akhirnya Hajjaj yang mengalah dan diapum datang kepada Asma.
Sampai dia bertemu Asma kemudian dia berkata sambil mengejek,
"Bagaimana menurutmu wahai Asma yang telah aku lakukan terhadap musuh Allah yaitu putramu."

Asma tetap tegar dan dia tidak menangis.
Asma berkata,
"Menurutku engkau telah merusak dunia putraku, engkau telah bunuh dia maka selesai. Tapi anakku telah merusak akhiratmu, kau bunuh dia masalah besar diakhirat. Sampai kepadaku kau bilang kepadaku dengan mengejek putraku,
"Wahai putra wanita Dzatun Nithaqain,"
Benar saya inilah Dzatun Nithaqain, Saya pemilik dua tali pinggang.
Adapun salah satunya saya gunakan untuk mengikat makanan untuk Rasulullah shalallahu'alaihi wasallam dan Abu Bakar.
Adapun tali pinggang satu satunya saya pakai.
Benar saya yang kau ejek itu bahwa saya Dzatun Nithaqain.
Ketahuilah wahai Hajjaj, sesungguhnya Rasulullah shalallahu'alaihi wasallam telah menyampaikan hadits kepada kami.

◆ Rasulullah bersabda,
"Sesungguhnya dari Bani Tsaqif akan muncul dua orang, satunya pendusta dan sataunya adalah orang yang bengis dan pembunuh.
Adapun pendusta kami telah lihat dan telah muncul, yaitu Mukhtar ats-Tsaqafi yang mengaku sebagai Nabi. Dan sudah muncul.
Adapun orang yang bengis dan pembunuh menurutku engkaulah orangnya."

Asma berani, dia bicara seperti itu didepan Hajjaj, hadits Nabi disampaikan.

Maka Hajjaj pun yang begitu bengis tidak membantah apa-apa, dan dia berdiri dan diapun pergi meninggalkan Asma binti Abu Bakar radhiallahu'anha.

Kemudian jasad Abdullah bin Zubair dibawa jepada asma.
Dan Asma berdoa kepada Allah,
"Ya Allah jangan engkau matikan sampai aku ambil jasad anakku dan aku kubutkan jasadnya."

Dan Allah kabulkan, setelah itu beberapa hari kemudian Asma binti Abu Bakar meninggal dunia. Ada yang mengatakan kurang lebih 10 hari.


🌸 Sifat-sifat Akhlak Asma binti Abu Bakar.

▪️Ibnu Zubair pernah berkata,
Aku tidak pernah melihat seorang wanita manapun yang lebih dermawan dari pada Aisyah dan Asma.
Adapun kedermawanan Aisyah dan Asma berbeda.
- Adapun cara Aisyah dermawan, ada harta dia kumpulkan dulu, lalu dia bagi-bagi sesuai dengan kondisi yang tepat.
- Adapun cara Asma dermawan, dia tidak pernah menyimpan sesuatu untuk besok hari. Apa yang ada ditangannya dia bagi langsung, dia tidak pernah punya tabungan esok hari.

Kenapa Asma demikian,
Karena Asma pernah meriwayatkan satu hadits.

◆ Rasulullah berkata kepada Asma,
"Wahai Asma jangan kau tahan hartamu, maka hartamu akan ditahan oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala."

◆ Dalam satu riwayat,
"Jangan kau hitung-hitung hartamu, maka kau akan jadi sulit."

Asma menjalankan wasiat Nabi shalallahu'alaihi wasallam.
- Dia tidak pernah perhitungan dengan hartanya, apa yang ada langsung di bagi.
- Dia tidak pernah menyimpan untuk besok, apa yang dimiliki dia sedekahkan.
- Semua budak yang dia miliki dia merdekakan.

▪️Kata Fatimah bintu Monzer, cucunya Asma,
"Asma membantu merawat orang-orang yang sakit, kemudian dia merdekakan seluruh budak-budaknya."

◇ Asma pernah berkata kepada putri-putrinya dan keluarganya,
"Berinfaqlah dan bersedekahlah dan jangan tunggu-tunggu sampai besok."

▪️Diriwayatkan juga, diantara ketakwaannya,
Ketika dia pusing, dia letakkan tangannya dikepalanya dan dia berkata, "badanku sakit, dan ini akibat kesalahan-kesalahanku."

◇ Maksudnya dia mengatakan,
"Seakan-akan tubuhku sakit akibat dosa-dosaku tetapi yang Allah ampuni lebih banyak dari pada ini."

★ Allah Ta’ala berfirman :

وَما أَصابَكُمْ مِنْ مُصِيبَةٍ فَبِما كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ وَيَعْفُوا عَنْ كَثِيرٍ

“Dan segala musibah yang menimpa kalian adalah disebabkan oleh perbuatan tangan kalian. Dan Allah memaafkan banyak (dari kesalahan kalian)”
[QS. Asy-Syuuraa : 30]

▪️Al-Monzer bin Zubair, datang dari Iraq,
Maka dia kirim kepada Asma ibunya yaitu kain yang indah dan halus sebagai hadiah dari sang anak. Ketika itu Asma sudah buta.
Kemudian dia pegang kain dari anaknya tersebut, sangat halus, maka dia mengatakan,
"Apa ini, kembalikan kepada anakku, saya tidak mau terima."

Maka hal itu memberatkan putranya Al-Monzer yang hadiah tersebut dia bawa jauh-jauh dari Iraq, kain yang lembut dan halus agar ibunya senang,
Maka dia datang kepada ibunya dan berkata,
"Wahai ibunda, itu kain tidak akan tembus pandang, itu kain halus tapi tidak tembus pandang."
Kata Asma,
"Benar dia tidak tembus pandang, tapi dia mensifati tubuhku."


🌸 Asma binti Abu Bakar meriwayatkan beberapa Hadits.

Kurang lebih sekitar 13 hadits yang disepakati oleh Bukhari dan Muslim.
Diantaranya,
- Hadits tentang sholat gerhana
- Hadits tentang lempar Jumroh bagi wanita di Muzdalifah, boleh meninggalkan Muzdalifah sebelum pagi.

◇ Ketika Asma binti Abu Bakar di Muzdalifah, dia tanya sama budaknya,
"Dia sholat malam, dia tanya apakah rembulan sudah terbenam,"
Budaknya menjawab,
"Belum."
Dan dia sholat malam lagi.
Kalau rembulan sudah tenggelam maka diapun pergi meninggalkan Muzdalifah kemudian langsung melempar Jumroh.

Dan ini diperbolehkan bagi wanita-wanita untuk meninggalkan Muzdalifah, apalagi wanita sudah tua.
Adapun laki-laki bertahan di Muzdalifah sampai terbit matahari.

Inilah sedikit kisah yang disampaikan tentang Asma binti Abu Bakar radhiallahu'anhu.
Semoga ibu-ibu bisa menjadi ibu-ibu yang tegar dalam menjalani rintangan kehidupan.
Hidup ini cuma sebentar, yang penting kuta bisa menjalin ketakwaan kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Wallahu'alam bishowab.


📔  SOAL - JAWAB

1️⃣ Bagaimana seorang wanita yang ingin banyak berinfaq atau sedekah, haruskah seijin suami.?
↪️  Jawab :
Kalau itu harta dia tidak perlu ijin suami, tapi kalau uangnya uang suami maka harus ijin suami.
Rayu suami, ceritakan keutamaan sedekah kepada suami. Kalau ternyata suami akhirnya mendukung, suaminya dapat pahala, istrinya juga dapat pahala meskipun itu harta suami.
◆ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ دَلَّ عَلَى خَيْرٍ فَلَهُ مِثْلُ أَجْرِ فَاعِلِهِ

“Barangsiapa yang menunjukkan kepada sebuah kebaikan maka baginya seperti pahala pelakunya.”
(HR. Muslim)
Kita kalau punya uang jangan pelit, sedekah semampunya. Kalau orang lain punya uang banyak kita motivasi dia untuk sedekah, kalau dia bersedekah kita juga dapat pahalanya. 
Ketika seorang istri merayu suaminya untuk bisa bersedekah lantas suaminya bersedekah atau sedekah lewat istrinya, maka istrinya juga dapat pahala meskipun harta suaminya.
Adapun kalau harta milik istri, suaminya kasih hadiah, atau dapat warisan atau punya pekerjaan, punya penghasilan sendiri. Itu bebas tidak perlu ijin suami.
Tapi kalau mau didiskusikan agar tidak timbul keributan, itu lebih baik.
Wallahu'alam bishowab.

2️⃣ Mengenai Hadits yang menyatakan, "Bahwa iblis sangat gembira saat sepasang suami istri bercerai."
Apakah jika seseorang bercerai karena alasan yang dibenarkan oleh syariat, dimana jika pernikahan itu tetap berlanjut maka akan memperburuk keadaan. Apakah iblis tetap berbahagia.?
↪️  Jawab :
Iblis bangga kalau ada yang bisa terjadi perceraian.
◆ Dari Jabir radhiallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ إِبْلِيْسَ يَضَعُ عَرْشَهُ عَلَى الْمَاءِ ثُمَّ يَبْعَثُ سَرَايَاهُ فَأَدْنَاهُمْ مِنْهُ مَنْزِلَةً أَعْظَمُهُمْ فِتْنَةً يَجِيْءُ أَحَدُهُمْ فَيَقُوْلُ فَعَلْتُ كَذَا وَكَذَا فَيَقُوْلُ مَا صَنَعْتَ شَيْئًا قَالَ ثُمَّ يَجِيْءُ أَحَدُهُمْ فَيَقُوْلُ مَا تَرَكْتُهُ حَتَّى فَرَّقْتُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ امْرَأَتِهِ قَالَ فَيُدْنِيْهِ مِنْهُ وَيَقُوْلُ نِعْمَ أَنْتَ

“Sesungguhnya Iblis meletakkan singgasananya di atas air (laut) kemudian ia mengutus bala tentaranya. Maka yang paling dekat dengannya adalah yang paling besar fitnahnya.
Datanglah salah seorang dari bala tentaranya dan berkata, “Aku telah melakukan begini dan begitu”. 
Iblis berkata, “Engkau sama sekali tidak melakukan sesuatupun”.
Kemudian datang yang lain lagi dan berkata, “Aku tidak meninggalkannya untuk digoda hingga aku berhasil memisahkan antara dia dan istrinya. Maka Iblis pun mendekatinya dan berkata, “Sungguh hebat setan seperti engkau” 
(HR Muslim IV/2167 no 2813)
Diantara hal yang dicintai oleh iblis adalah perceraian, tapi perceraian tanpa sebab dan maslahat. Ini disenangi oleh iblis.
Diantara sihir yang disebutkan oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala,
★ Allah Ta'ala berfirman,

يُفَرِّقُوۡنَ بِهٖ بَيۡنَ الۡمَرۡءِ وَ زَوۡجِهٖ‌ؕ

"Maka mereka mempelajari dari keduanya (malaikat itu) apa yang (dapat) memisahkan antara seorang (suami) dengan istrinya."
[QS. Al-Baqarah : 102].
Bahwasanya diantara ilmu sihir adalah ilmu sihir yang bisa memisahkan antara suami dan istri. Ini adalah ilmu sihir yang dicanangkan oleh iblis dan setan bagaimana suami dan istri bisa terpisah.
Kita sebagai orang yang berumah tangga, laki-laki maupun wanita, dibenak kita harus pikir masalah ini. Tidaklah kita menceraikan dan itu dalam islam boleh, dan tidaklah seorang wanita minta cerai kecuali memang kondisi darurat.
◆ Dari Tsauban, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَيُّمَا امْرَأَةٍ سَأَلَتْ زَوْجَهَا طَلاَقًا فِى غَيْرِ مَا بَأْسٍ فَحَرَامٌ عَلَيْهَا رَائِحَةُ الْجَنَّةِ

“Wanita mana saja yang meminta talak (cerai) tanpa ada alasan yang jelas, maka haram baginya mencium bau surga.”
(HR. Abu Daud no. 2226, Tirmidzi no. 1187 dan Ibnu Majah no. 2055)
Iblis senang, dikit-dikit wanita minta cerai tanpa ada alasan. Tapi kalau ada alasan Syar'i maka tidak jadi masalah.
Sahabat pernah menceraikan, Nabi pernah menceraikan Hafsah binti Umar disuruh kembali oleh Jibril,
"Wahai Rasulullah kembalilah kepada Hafsah, sesungguhnya dia adalah wanita yang rajin puasa sunnah dan rajin sholat malam, dan sesungguhnya dia akan menjadi istrimu disurga kelak."
Akhirnya Nabi kembali kepada Hafsah.
Intinya yang disenangi oleh Iblis adalah perceraian tanpa ada sebab yang syar'i.
Karena kalau sudah terjadi perceraian kasihan wanita menjadi Janda, dan menjadi Janda sulit dan tidak gampang. Dan kalaupun menikah lagi anak-anak akan terlantar. Tentu psikologi anak-anak akan terganggu.
Dan itu disenangi oleh iblis, Rumah Tangga yang Broken Home (hancur).
Tapi kalau ada sebab yang syar'i jika rumah tangga dipertahan semakin parah, maka dipisah tidak masalah.
Karena ini alasan Syar'i.
Wallahu'alam bishowab.

3️⃣ Boleh kasih tips Ustadz untuk mendidik anak perempuan agar bisa seperti Asma binti Abu Bakar.!
↪️  Jawab :
Ibunya dulu yang harus dididik. Anak perempuan harus dengan kelembutan, mereka lebih bisa berbicara dengan hati dari pada dengan lisan. Beda dengan laki-laki.
Kalau perempuan paling diharapkan punya hubungan yang sangat baik dan sangat erat dengan ibunya. Sehingga kalau anak punya masalah dia bisa bercerita sama ibunya bagaimana bisa demikian. 
Yang jadi masalah kalau sang anak tidak dekat dengan ibunya sehingg kalau ada masalah dipendam dan dia bikin masalah diluar, karena dia takut kalau bicara sama ibunya mungkin aoan dimarahi. Jangan sampai anak perempuan jauh dari ibunya.
Karena anak perempuan, akan ada hal yang dia tidak bisa cerita dengan ayahnya, masalah-masalah kewanitaan, dan itu harus dijaga. Anak-anak perempuan percaya sama ibunya.
Jadi didik juga ibunya agar bisa mendidik putri-putrinya.
Wallahu'alam bishowab.

4️⃣ Bagaimana cara agar kita bermudah-mudah dalam berinfaq atau mensedekahkan harta.!
↪️  Jawab :
Itu perlu latihan.
- Ikhlas kepada Allah.
Tidak usah cerita sana sini dan itu perlu memaksakan diri. 
Yakin Allah tidak menyelisihi janji. Insyaa Allah.
Kita bersedekah dijalan Allah, maka Allah akan mudahkan urusan kita.
- Cari pahala diakhirat. 
Tapi sudah konsekwensi kalau kita memikirkan sedekah dijalan Allah, Insyaa Allah segala urusan kita akan dimudahkan.
Intinya harus dilatih, nanti lama kelamaan akan merasakan, bahwasanya kalau kita sering bersedekah akan lebih banyak urusan dimudahkan.
Allah sudah berikan dunia sebelum akhirat, akhirat sudah jelas. Tinggal kita ikhlas kepada Allah dan yang penting jangan cerita sana sini.
Dan setelah kita bersedekah kita berdoa,
"Ya Allah terima yang sedikit aku berikan ini, jadikanlah besar disisimu ya Allah, aku tahu apa yang aku lakukan ini hanya sedikit sekali. Masih terliputi dengan pelit dan kekhawatiran. Jadikanlah besar disisi Mu."
Latih diri kita untuk bersedekah, lama-lama jadi terbiasa, Insyaa Allah.
Wallahu'alam bishowab.


📔  PENCATAT :
~ Tim Kajian Online Masjid Astra ~